Mazda Radita
by on February 12, 2019
38 views

Estubizi X DailySocial.id

Dunia kewirausahaan sering diidentikkan dengan sangat menarik bahkan sampai mewah, apalagi perusahaan tersebut telah sukses dan menjadi raksasa. Akan tetapi, ada sisi gelap yang seringkali tidak dipublikasikan ke khalayak luas.

Pengusaha sukses yang beredar di publik itu, faktanya hanyalah segelintir orang-orang yang telah mencapai titik tertentu. Masih banyak pengusaha lainnya yang belum mencapai titik tersebut, bahkan masih jauh untuk capai ke sana.

Artikel ini akan membahas lebih detil beban psikologis seperti apa yang bakal Anda hadapi ketika memutuskan menjadi pengusaha, berikut detilnya:


1. Akuntabilitas

Sebagai seorang pemimpin di perusahaan, Anda adalah eksekutor yang menentukan diambil atau tidaknya suatu keputusan bisnis. Anda juga lah sebagai orang yang paling berpengaruh, entah secara positif atau tidak dari hasil keputusan tersebut. Bila terjadi sesuatu yang tidak beres, pasti banyak yang mengira itu adalah kesalahan yang Anda lakukan.

Terlalu banyak mengambil keputusan dapat memicu stres dan mengakibatkan kesalahan dalam mengambil keputusan. Parahnya Anda akan terjebak dalam siklus stres dan kesalahan pengambilan keputusan tanpa henti.


2. Tekanan finansial dan ketidakpastian lainnya

Tidak ada yang namanya perusahaan startup yang tipikal. Ada bisnis yang dapat berjalan tanpa memerlukan investasi, namun ada juga yang membutuhkan banyak uang sebelum bisnis benar-benar hidup.

Mengutip dari Small Business Administration, diperkirakan startup memerlukan setidaknya US$30 ribu untuk terus berjalan. Jika Anda ingin menjadi pengusaha, sebaiknya tabung sebagian uang Anda atau berhutang ke pihak lain.

Ketika Anda memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan lama dan menjadi pengusaha secara full time, sangat kecil kemungkinannya bisa mendapat penghasilan baru dalam waktu singkat. Paling tidak, Anda harus bertahap setidaknya beberapa bulan tanpa penghasilan.

Anda pun harus yakin melakukan risiko keputusan ini dengan penuh percaya diri dan yakin bahwa Anda pasti akan mendulang penghasilan dengan nilai berkali lipat dari sebelumnya.


3. Sulit percaya orang lain

Tidak ada pengusaha yang membangun bisnis sendiri, Anda butuh dikelilingi oleh karyawan terbaik. Terkadang Anda sulit mempercayai mereka untuk merawat perusahaan Anda, meski Anda harus tetap mempercayai karyawan jika Anda ingin bisnis tumbuh.

Anda perlu mendelegasikan tugas, mempercayakan seluruh departemen kepada orang lain dan bergantung pada mitra dan vendor sebagai tulang punggung Anda. Selain itu, Anda harus mendengarkan saran mentor dan pengusaha lain jika Anda menginginkan perspektif yang lebih lengkap mengenai maslaah apa yang akan Anda hadapi.

Pada akhirnya, keputusan akan tetap berada di tangan Anda. Anda tetap perlu melepaskan kendali atas apa yang mungkin menjadi proyek terpenting dalam hidup Anda.


4. Keseimbangan antara hidup dan kerja

Bila Anda memutuskan untuk menjadi pengusaha, Anda harus tetap bersemangat dengan gagasan sendiri. Pada bulan-bulan pertama, Anda akan gila kerja meski tanggal libur demi mencapai hasil yang memuaskan. Meski Anda sudah mengatur waktu antara kerja dengan pribadi, lama kelamaan akan bercampur seiring tuntutan gaya hidup ala pengusaha.

Waktu Anda untuk keluarga lama kelamaan makin sedikit, waktu istirahat dan pola makan pun juga berantakan. Semakin jauhnya gaya hidup sehat, kondisi Anda pun juga memburuk, depresi dan kelelahan pun tak teralakkan lagi.


5. Kesepian

Untuk beban psikologis ini paling jarang dibicarakan. Namun, dunia kewirausahaan itu benar-benar sepi. Jam kerja yang panjang, jauh dari teman dan anggota keluarga. Anda tidak merasa terhubung dengan orang-orang sekitar Anda, sebab Anda harus menjadi “bos” dan profesional sempurna di hadapan semua rekan kerja yang Anda anggap sebagai keluarga.

Anda tidak bisa menunjukkan saat-saat lemah, apalagi jika perusahaan berada di ambang kehancuran. Anda juga tidak akan memiliki banyak teman, terlepas apakah bisnis Anda sukses atau tidak. Mungkin Anda akan memiliki banyak kontak dengan rekan profesional, tapi bukan sebagai teman.

Jika Anda menghadapi kelima jenis beban psikologis ini, Anda butuh pertolongan. Maka dari itu, lowongkan waktu sebentar untuk beristirahat, berlibur, berkumpul dengan keluarga dan teman terdekat. Temui juga terapis. Prioritaskan kesehatan jasmani dan rohani Anda, bila tidak bisnis Anda akan menanggung konsekuensinya.

 

(Artikel ini ditulis Marsya Nabila dan telah dipublikasi DailySocial.id pada 5 Mei 2017 dalam tautan https://dailysocial.id/post/lima-beban-psikologis-ketika-menjadi-pengusaha)

Posted in: Leadership
1 person likes this.